Resensi Novel “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” Karya Haji Abdul Malik karim Amrullah (Hamka)

Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wicjk

“Pergantungan jiwaku, Zainuddin. Ke mana langit tempatku bernaung setelah engkau hilang dariku, Zainuddin. Apakah artinya hidup ini bagiku kalau engkau pun telah memupus namaku dari hatimu”.

Begitulah kiranya petikan kata yang terucap oleh Hayati, dalam novel bertajuk Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk yang telah mafhum aku baca. Novel yang menurutku lumayan bagus dari segi cerita dan tokohnya.

Walau ditulis beberapa puluh tahun silam, namun cerita dari novel ini dapat menggambarkan keadaan kehidupan manusia zaman sekarang. Aku jadi bersemangat untuk langsung meresensi novel ini dengan gaya bahasaku sendiri, menurutku sendiri dan pendapatku sendiri tentang novel ini.

Oh iya, novel yang akan aku resensi ini ialah revitalisasi dari buku yang berjudul sama terbitan Bulan Bintang cetakan ke 32 tahun 2014. Cetakan berikutnya diterbitkan oleh Gema Insani. Kenapa aku memberikan informasi ini di awal sebab, novel ini telah dicetak puluhan kali dari tahun pertamanya terbit. Jadi banyak gubahan dari segi penulisan kata sehingga sesuai EYD sehingga beberapa novel tiap cetakan mungkin berbeda.

Resensi Novel “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”


Identitas Buku


Judul
Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck
Pengarang
Haji Abdul Malik Karim Amrullah (Hamka)
Genre
Romantis, Sejarah
Penerbit
Gema Insani
Tanggal Rilis/Cetakan Pertama
Tahun 1938
Tahun Terbit
2017 (cetakan pertama oleh Gema Insani)
Tempat Terbit
Jakarta
Jumlah Halaman
256 Halaman
ISBN
978-602-250-416-0

Sinopsis Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Zainuddin ialah pemuda berdarah campuran Minang dan Bugis. Ayahnya berasal dari Batipuh sebuah desa di Padang Panjang Sumbar. Sementara ibunya asli orang Makasar Sulawesi Selatan. Pertemuan orang tua Zainuddin bermula ketika Ayahnya diasingkan dari tempat asalnya, Batipuh. Ayahnya kemudian menetap di Makasar dan memperistri ibunya Zainuddin.

Pemuda 20 tahun tersebut amat menderita, di Makasar ia dianggap orang asing. Ayah ibunya pun telah meninggal sejak dirinya masih kecil sehingga ia diasuh oleh mamak angkatnya, Mak base. Timbul keinginan dari diri Zainuddin untuk pergi ke tanah asal ayahnya dengan pengharapan bahwa hidupnya akan lebih baik.

Ia berharap jika keluarga di Batipuh dapat menerima dirinya dengan sambutan bahagia. Dia pun mantap pergi, setelah meminta meminta izin kepada mak angkatnya. 

Malang nasib pemuda itu, walau ia telah sampai di kampung halaman ayahnya, namun ia malah mendapat sambutan yang kurang baik. Dia dianggap orang asing, tidak beradat, asal usulnya tidak jelas dan sebagainya. ia pun kecewa dan hampir putus asa menjalani hidupnya.

Ia menjadi anak yang terbuang. Namun keputus asaan nya sirna setelah ia bertemu seorang gadis cantik bernama Hayati, seorang bangsawan, beradat dan berlembaga. Ketidak nyamanan hidupnya di kampung sang ayah sedikit terobati setelah berkenalan dengan Hayati.

Mereka pun saling jatuh cinta dalam keikhlasan dan kesucian jiwa. Cinta mereka tumbuh semakin kuat, hari demi hari. Namun, timbul larangan dari ninik-mamak Hayati yang tidak setuju hubungan asmara dua insan tersebut. Zainuddin dianggap tidak pantas berhubungan dengan Hayati. Ninik mamak Hayati menganggap Zainuddin sebagai pemuda yang tidak beradat, melarat, dan tidak berlembaga.

Zainuddin kemudian diusir dari kampung Batipuh oleh ninik mamak Hayati, kini Zainuddin tinggal di kota Padang Panjang. Hayati mengukir janji bahwa akan setia kepada Zainuddun sebelum dia pergi ke Padang Panjang, namun Hayati mengingkarinya. Ia malah menikah dengan Aziz, seorang pemuda minang keturunan terhormat, beradat dan berlembaga serta kaya. Namun sifat dari Aziz tidaklah mencerminkan sosok bangsawan yang terhormat dan berdudi luhur.

Mendengar pernikahan Hayati, remuklah hati Zainuddin. Ia putus asa dan hampir bunuh diri karena patah hati tersebut. Untuk mengobati luka hatinya, ia pergi ke tanah jawa untuk melupakan Hayati. Pergilah Zainuddin dengan sabatnya ke tanah Jawa.

Di tanah Jawa, Zainuddin mencurahkan segenap luka di hatinya melalui tulisan yang ternyata mendapat apresiasi yang luar biasa. Kini Zainuddin terkenal sebagai penulis yang masyur di tanah jawa. Kini dirinya menjadi orang yang bergelimang harta.

Pada saat itulah ia bertemu kembali dengan Hayati, orang yang masih dicintainya itu. Hayati pergi mengikuti suaminya yang bekerja di tanah jawa. Lambat laun, perlakuan Azis kepadanya Hayati istrinya amatlah buruk. Ia menderita bersuami Aziz, kini ia menyesal meninggalkan Zainuddin.

Singkat cerita, Aziz ialah orang yang tidak berbudi, dia gemar berjudi dan main perempuan. Karena kelakuan nya itu ia bangkrut, ia miskin dan rumah pun telah disita. Tanpa rasa malu, Aziz meminta tolong kepada Zainuddin untuk menolong nya. Ia meminta diperbolehkan menumpang di rumah Zainuddin. Aziz kemudian meminta maaf tentang segala kesalahan nya di masa lalu.

Aziz kini bertaubat, kini dirinya berada di jalan yang benar. Aziz memutuskan untuk pergi dari rumah Zainuddin untuk mencari pekerjaan namun tidak dengan Hayati. Setelah pergi meninggalkan Hayati ia mengirim surat bahwa ia menceraikan Hayati. Ia sadar bahwa ia telah merebut Hayati dari Zainuddin. Setelah mengirim surat, dikabarkan Aziz telah bunuh diri di sebuah hotel. Kini Hayati menjadi janda.

Hayati kemudian meminta untuk menjadi istri Zainuddin atas permintaan dari Aziz. Sebenarnya Zainuddin amat bahagia, namun ia teringat akan janji yang telah di ingkari Hayati, rasa patah hatinya dulu. Ia pun menolak pemintaan Hayati walau hatinya enggan melakukan itu.

Disuruhlah Hayati untuk pulang ke kampung halaman nya di Batipuh. Hayati pun pergi, ia menaiki kapal Van Der Wijk. Tidak diduga ternyata kapal yang ditumpanginya tersebut tenggelam tanpa sebab, Hayati pun menjadi korban nya. Hayati meninggal.

Zainuddin sedih bukan main, kini sinar kehidupan nya telah sirna. Ia meratapi keputusan yang telah ia buat, kesalahan kerena menolak dan menyuruh Hayati pergi. Kini hanya ada penesalalan dalam diri Zainuddin.

Kisah selanjutnya ialah, Zainuddin tertimpa sakit kerena kehilangan orang yang dicintainya. Ia pun meninggal karena sebab tersebut. Dikuburkan lah mayat Zainuddin didekat Hayati, orang yang disukainya. Kisah cinta mereka berakhir tragis.

Kelebihan Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Novel dengan tajuk Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck ini memiliki sejumlah kelebihan menurut ku. Pertama ialah penulis menggambarkan keadaaan tanah Minang dengan begitu jelas. Penulis menggambarkan bagaimana kehidupan mayarakat dan adat di Padang Panjang dengan detail.

Kedua ialah keindahan kesusastra an sangat terlihat karena penulis banyak menggunakan majas dan perumpamaan untuk menggambarkan latar tempat dan suasana dalam cerita ini. ketiga ialah cerita ini dapat menjadi inspirasi bagi kita kaum laki-laki untuk bejuang meraih impian.

Kekurangan Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Kekurangan novel ini ialah bahasa yang digunakan membingungkan karena tidak menggunakan bahasa Indonesia yang kurang sesuai EYD. Bagi kalian mungkin butuh waktu untuk memahami baris demi baris cerita novel ini. Selain itu, banyak kata-kata yang tidak aku mengerti, hal ini sebab aku bukanlah orang Minang. Mungkin jika di berikan penjelasan di bawah cerita, lain lagi. Namun tidak sama sekali, tidak ada penjelasan apa arti kata asing tersebut.

Penggambaran watak tokoh nya juga terkesan sadis-sadis. Kita bisa melihat bahwa Zainuddin yang tidak diterima dan dianggap orang asing dan ia diusir dari Desa Batipuh. Selain itu jelas tergambar jika adat Minang lebih mementingkan harta, tahta dan keturunan. Hal ini seperti semua orang di daerah tersebut seperti itu, padahal mungkin tidak.

Kesimpulan


Dengan membaca novel ini, aku menjadi terinspirasi untuk lebih giat berusaha agar tidak disepelekan orang.  Aku tidak mau seperti Zainuddin yang pupus harapan nya karena faktor kekayaan, dianggap melarat dan bodoh. Dari novel ini aku juga mendapat banyak pengetahuan baru terutama kata-kata yang jarang aku dengar kini aku tahu maknanya.

0 Response to "Resensi Novel “Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” Karya Haji Abdul Malik karim Amrullah (Hamka)"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel